Alat Pengukur Kualitas Udara Terbaik, CEMS

Air Quality Meter

Pengukur Kualitas Udara – Operator di pertambangan, listrik, petrokimia, konstruksi, dan industri penanganan curah, berada di bawah tekanan yang meningkat untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan sekitar. Regulasi kualitas udara modern mengalihkan beban dari pemantauan yang didanai publik ke pemantauan yang didanai oleh industri (dengan pengawasan publik). Penggunaan alat ukur kualitas udara sangat dibutuhkan disini.

Ini berarti operator lokasi industri yang bertanggung jawab harus mencari jaringan pemantauan udara swasta untuk melindungi masyarakat dan memenuhi standar peraturan.

Tentang Kualitas Udara

Kualitas udara menjadi salah satu takaran apakah kualitas udara yang Anda hirup merupakan udara yang sehat bagi Anda atau bukan. Kualitas udara memang seringkali menjadi sorotan sekarang ini dikarenakan banyak sekali penyakit yang berbahaya dikarenakan kualitas udara sekitar yang sangat buruk. 

Ketika kualitas udara bagus, udaranya jernih dan hanya mengandung sedikit partikel padat dan polutan kimia. Kualitas udara yang buruk, yang mengandung polutan tingkat tinggi, seringkali berkabut dan berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan.

Pengertian Kualitas Udara

Kualitas udara digambarkan menurut Air Quality Index (AQI), yang didasarkan pada konsentrasi polutan yang ada di udara di lokasi tertentu. AQI A.S. adalah indeks EPA untuk melaporkan kualitas udara.

Kualitas udara menghitung apakah udara yang ada di sekitar memiliki polusi atau tidak. Jika memang terdampak adanya polusi, maka akan dihitung jika tingkat polusi yang ada di suatu daerah baik ataukah buruk bagi kesehatan makhluk hidup yang ada di sekitarnya.

Parameter Kualitas Udara

Pikirkan AQI sebagai tolok ukur yang berkisar dari 0 hingga 500. Semakin tinggi nilai AQI, semakin besar tingkat polusi udara dan semakin besar pula masalah kesehatan. Misalnya, nilai AQI 50 atau di bawahnya menunjukkan kualitas udara yang baik, sedangkan nilai AQI di atas 300 menunjukkan kualitas udara berbahaya.

Untuk setiap polutan, nilai AQI 100 umumnya sesuai dengan konsentrasi udara ambien yang setara dengan tingkat standar kualitas udara ambien nasional jangka pendek untuk perlindungan kesehatan masyarakat. Nilai AQI pada atau di bawah 100 umumnya dianggap memuaskan. Ketika nilai AQI di atas 100, kualitas udara menjadi tidak sehat: pada awalnya untuk kelompok orang tertentu yang sensitif, kemudian untuk semua orang karena nilai AQI semakin tinggi.

AQI dibagi menjadi enam kategori. Setiap kategori sesuai dengan tingkat masalah kesehatan yang berbeda. Setiap kategori juga memiliki warna tertentu. Warnanya memudahkan orang untuk dengan cepat menentukan apakah kualitas udara mencapai tingkat yang tidak sehat di komunitas mereka.

Hijau Sangat Bagus 0 to 50 Kualitas udara memuaskan, dan polusi udara menimbulkan sedikit atau tidak ada risiko sama sekali.
Kuning Bagus 51 sampai 100 Kualitas udara dapat diterima. Namun, mungkin ada risiko bagi sebagian orang, terutama mereka yang sangat sensitif terhadap polusi udara.
Orange Tidak sehat untuk Grup Sensitif 101 sampai 150 Anggota kelompok sensitif mungkin mengalami efek kesehatan. Masyarakat umum lebih kecil kemungkinannya untuk terpengaruh.
Merah Tidak bagus 151 sampai 200 Beberapa anggota masyarakat umum mungkin mengalami efek kesehatan; anggota kelompok sensitif mungkin mengalami efek kesehatan yang lebih serius.
Ungu Sangat tidak sehat 201 sampai 300 Peringatan kesehatan: Risiko efek kesehatan meningkat untuk semua orang.
Maroon Berbahaya 301 atau lebih Peringatan kesehatan tentang kondisi darurat: setiap orang lebih mungkin terkena dampaknya.

Cara Menjaga Kualitas Udara

Polusi udara tercipta ketika zat berbahaya, dalam bentuk gas, cairan, atau padatan, masuk ke udara. Ada proses alami yang menciptakan polusi udara – seperti gas belerang dan klorin dari aktivitas gunung berapi, asap dan abu dari kebakaran hutan, badai debu, dan pembusukan biologis – tetapi sebagian besar polusi masuk ke udara dari sumber buatan manusia (antropogenik).

Sebagian besar polusi udara buatan manusia berasal dari pembakaran bahan bakar fosil untuk transportasi, listrik, dan industri. Polutan umum yang dihasilkan oleh mesin pembakaran bahan bakar fosil adalah karbon dioksida, nitrogen oksida, sulfur dioksida, volatile organic compounds (VOC), dan partikulat. Kompor, insinerator, dan pembakaran terbuka menghasilkan karbon monoksida dan karbon dioksida, serta partikulat.

Menjaga kualitas udara bisa dimulai dari diri sendiri atau company besar yang memang bisa saja ikut andil dalam pencemaran udara dan juga pemerintah yang memegang wewenang untuk mengatur kualitas udara yang ada di zona wilayahnya.

Gunakan Transportasi Ramah Lingkungan

Mobil dan kendaraan menghasilkan gas buang yang penuh dengan karbon dioksida, nitrogen dioksida, dan polutan lainnya. Mengemudi lebih sedikit, mendukung transportasi umum, bersepeda, atau berjalan kaki, membantu mengurangi polusi udara. Selain itu, menggunakan mobil dengan peningkatan efisiensi bahan bakar atau mobil listrik yang tidak bergantung pada bahan bakar fosil dapat mengurangi jumlah polusi yang kita sumbangkan ke atmosfer. 

Saat Anda menggunakan mobil, jaga agar mesin tetap disetel dan ban dipompa dengan benar untuk mengurangi konsumsi bahan bakar. Bila memungkinkan, lakukan lebih sedikit perjalanan dengan menggabungkan tugas. Banyak kota membantu dengan berinvestasi pada transportasi umum yang lebih baik dan terjangkau serta mengembangkan rencana kota yang mencakup infrastruktur untuk berjalan kaki, bersepeda, dan angkutan umum.

Penanaman Pohon

Pohon mampu membersihkan udara dan menyerap partikel berbahaya di udara dan polutan gas. Racun seperti nitrogen oksida, amonia dan sulfur dioksida melalui daun, kulit kayu dan akarnya. Ini meningkatkan kualitas udara di iklim mikro di sekitar pohon dan berkontribusi pada lingkungan yang lebih sehat dan bersih secara keseluruhan. Pohon juga menyerap karbon dioksida berbahaya di atmosfer bumi. 

Dalam satu tahun, satu hektar pohon dewasa menyerap volume karbon monoksida yang sama seperti yang dihasilkan dari perjalanan mobil sejauh 26.000 mil! Selain membersihkan udara untuk lingkungan, pohon memberikan lingkungan oksigen segar untuk bernafas.

Menyaring Udara

Cara paling efektif untuk meningkatkan kualitas udara dalam ruangan adalah dengan mengurangi atau menghilangkan sumber pencemar dan memberikan ventilasi dengan udara luar yang bersih. Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa filtrasi dapat menjadi suplemen yang efektif untuk kontrol sumber dan ventilasi. 

Menggunakan pembersih udara portabel dan/atau meningkatkan filter udara di tungku atau sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara dapat membantu meningkatkan kualitas udara dalam ruangan. 

Pembersih udara portabel, juga dikenal sebagai pembersih udara atau pembersih udara, dirancang untuk menyaring udara di satu ruangan atau area.

Mengurangi Penggunaan Bahan Bakar Berbahan Fosil

Permintaan listrik, yang paling sering dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil, telah tumbuh secara eksponensial selama beberapa dekade terakhir. Hemat energi dengan mematikan lampu, beli peralatan yang memiliki efisiensi energi, dan atur termostat lebih tinggi di musim panas dan lebih rendah di musim dingin. 

Kapan pun memungkinkan, berinvestasilah dalam sumber energi terbarukan untuk memberi daya pada rumah. Beberapa negara menggunakan energi terbarukan, nuklir, atau sumber emisi yang lebih rendah seperti gas alam untuk memenuhi permintaan listrik mereka yang meningkat.

Sumber dan Pemicu Polusi Udara

Polusi udara dapat terjadi karena beberapa faktor, namun yang jelas terdapat dua faktor utama yaitu faktor dari manusia sendiri yang melakukannya dan juga faktor dari alam.

Polusi Udara Yang Terjadi Karena Ulah Manusia

Manusia adalah salah satu penyumbang terbesar dari terjadinya polusi udara yang sangat buruk. Tentu saja ini menjadikan manusia sebagai perusak alam sekaligus peranan penting dalam hal mengurangi polusi yang ada di sekitarnya.

Pembakaran

Pembakaran adalah salah satu yang utama. Banyak orang yang masih membakar sampah rumah tangganya yang menyebabkan asap dari pembakaran sampah tersebut mencemari udara yang ada disekitarnya.

Proses Peleburan

Proses pembuatan aluminium atau baja adalah salah satu penyumbang yang membuat kualitas udara yang menjadi buruk. Tentunya ini menjadikan pabrik aluminium atau baja lebih harus concern tentang hal ini.

Pertambangan

Secara awam imbas pertambangan kepada lingkungan yaitu penurunan produktivitas lahan, kepadatan tanah bertambah, terjadinya abrasi dan sedimentasi, terjadinya gerakan tanah atau longsoran, terganggunya flora dan fauna, terganggunya kesehatan masyarakat serta berakibat kepada perubahan iklim mikro.

Proses Pengolahan dan Pemanasan

Misalnya saja pengolahan membakar ikan, tentunya ini adalah salah satu penyebab dari pencemaran udara bukan?

Pembuangan Limbah

Ini terjadi karena adanya pembuangan limbah industri ataupun limbah rumah tangga. Polutannya yakni gas H2S yang memunculkan bau busuk.

Proses Kimia

Contoh dari proses kimia yang menyebabkan polusi udara antara lain adalah pemurnian minyak bumi, pengolahan mineral, dan pembuatan keris. Polutan yang dibuat umunya berupa debu, uap dan gas.

Proses Pembangunan

Misalnya saja saat ada proses pembangunan jalan atau gedung-gedung tinggi, polutan udaranya bisa berupa debu dan juga asap.

Proses Percobaan Nuklir

Ini memang jarang terjadi, tapi ini adalah yang berbahaya. Polutan utama yang dihasilkan seperti gas dan debu radioaktif.

Polusi Udara Yang Terjadi Secara Alami

Sedangkan untuk polusi udara yang terjadi juga bisa karena secara alami juga bisa terjadi karena bukan ulah manusia, antara lain:

Letusan Gunung Berapi

Letusan gunung berapi adalah salah satu penyebab pencemaran udara yang tidak terjadi karena ulah manusia. Letusan dari gunung berapi menyebabkan pencemaran udara yang bisa sangat luas jangkauan wilayahnya karena mengeluarkan gas vulkanik.

Gas vulkanik yang menimbulkan potensi bahaya terbesar adalah sulfur dioksida, karbon dioksida, dan hidrogen fluorida. Secara lokal, gas belerang dioksida dapat menyebabkan hujan asam dan polusi udara melawan arah angin dari gunung berapi. Gas-gas tersebut bisa berasal dari aliran lava maupun gunung berapi yang meletus dengan dahsyat.

Abu vulkanik dapat melakukan perjalanan ratusan hingga ribuan mil melawan arah angin dari gunung berapi. Abu vulkanik segar berpasir, abrasif, terkadang korosif, dan selalu tidak menyenangkan. Meskipun abu tidak terlalu beracun, namun dapat mengganggu bayi, orang tua, dan mereka yang memiliki penyakit pernapasan. 

Abu juga bisa masuk ke mata Anda dan menggaruknya, terutama saat berangin. Abu dapat berbahaya bagi ternak penggembalaan dan dapat merusak atau memaksa penutupan fasilitas pengolahan air minum dan air limbah dengan menyumbat atau merusak peralatan.

Kebakaran Hutan

Kebakaran hutan masih sama dengan pembakaran sampah dedaunan, namun ini terjadi sangat massive. Kebakaran hutan melepaskan sejumlah besar karbon dioksida, karbon hitam, karbon coklat, dan prekursor ozon ke atmosfer. Emisi ini mempengaruhi radiasi, awan, dan iklim pada skala regional dan bahkan global.

Zat Sisa Pencernaan Hewan

Zat-zat sisa pencernaan hewan atau kotoran hewan juga menjadi salah satu penyumbang polusi udara. Misalnya saja di daerah yang sangat kering di mana kotoran hewan mudah berubah menjadi debu, partikelnya dengan cepat tersebar.

Cara Cek Kualitas Udara

Secara umum, pemantauan emisi sumber stasioner terdiri dari empat elemen, antara lain: 1) indikator kinerja, 2) teknik pengukur kualitas udara, 3) frekuensi pemantauan, dan 4) waktu rata-rata. Contoh parameter untuk mengukur kualitas udara adalah CEMS. Unsur-unsur tersebut dijelaskan sebagai berikut:

Indikator Kinerja

Parameter yang diukur atau diamati untuk menunjukkan: (a) pengoperasian yang tepat dari tindakan pengendalian polusi udara, atau (b) kepatuhan terhadap batasan atau standar emisi yang berlaku.

Teknik Pengukur Kualitas Udara

Sarana dimana informasi dari atau tentang indikator kinerja dikumpulkan dan dicatat. Komponen teknik pengukur kualitas udara meliputi jenis detektor, lokasi dan spesifikasi pemasangan, prosedur inspeksi, dan jaminan kualitas dan langkah-langkah pengendalian kualitas.

Frekuensi Pemantauan

Berapa kali data pemantauan diperoleh dan dicatat selama interval waktu tertentu. Contoh frekuensi pemantauan mencakup setidaknya empat titik dengan jarak yang sama untuk setiap jam untuk CEMS atau CPMS, setidaknya setiap 10 detik untuk COM, atau setidaknya sekali per hari operasi (atau minggu, bulan, dll.) untuk CPMS, praktik kerja, atau inspeksi desain.

Waktu Rata-rata

Periode di mana data dirata-ratakan dan digunakan untuk memverifikasi operasi yang tepat dari pendekatan pengendalian polusi atau kepatuhan dengan batasan atau standar emisi.

Produk Alat Pengukur Kualitas Udara dari NetData

CEMS (Continuous Emission Monitoring System/CEMS) atau sistem pemantauan emisi secara berkelanjutan adalah peralatan total yang diperlukan untuk penentuan konsentrasi gas atau partikel atau laju emisi menggunakan pengukur kualitas udara penganalisis polutan dan persamaan konversi, grafik, atau program komputer untuk menghasilkan hasil dalam satuan batasan emisi yang berlaku. atau standar.

CEMS diperlukan di bawah beberapa peraturan dari pemerintah baik untuk penentuan kepatuhan berkelanjutan atau penentuan pelampauan standar. Subbagian individu dari aturan pemerintah setiap negara akan berbeda-beda dalam menentukan metode referensi yang digunakan untuk mendukung akurasi dan presisi CEMS. Selain Sebagai Alat Pengukur Kualitas Udara Netdata juga menyediakan layanan Alat Pengukur Polusi Udara yang berkualitas.

Bagaimana Cara Menjaga Agar Kualitas Udara di Lingkungan Sekitar Tetap Terjaga

Menjaga kualitas udara untuk tetap sehat dan segar merupakan salah satu cara yang tepat untuk menjadikan hidup Anda menjadi lebih sehat, yaitu menggunakan layanan alat pengukur udara atau alat pengukur tekanan udara. Bukan hanya untuk Anda, tapi untuk orang lain dabn juga makhluk hidup yang lain.

Cara yang bisa Anda lakukan untuk menjaga agar kualitas udara di lingkungan sekitar tetap terjaga adalah sebagai berikut:

  1. Sampah sebaiknya di buang ke tong sampah.
  2. Membersihkan selokan dari sampah-sampah.
  3. Melakukan kegiatan kerja bakti.
  4. Menyediakan tong sampah yang terbagi atas sampah organik dan non organik.
  5. Tanam tanaman agar udara tetap segar dan bersih.
  6. Kurangi pencemaran udara di lingkungan kita.

Mengurangi pencemaran udara di lingkungan menjadi tanggungjawab semua orang, bahkan semua pihak. Salah satunya adalah untuk industri atau pabrik atau pun aktivitas yang bisa menimbulkan pencemaran udara, adalah dengan menggunakan CEMS.

CEMS berfungsi untuk memonitor emisi secara berkelanjutan. CEMS dapat memonitor dan mengendalikan emisi secara real time dan secara kontinu.

Beli Produk CEMS

Ketika Anda sudah tahu betapa pentingnya penggunaan CEMS dalam mengatur gas emisi, maka ini menjadi tanggungjawab semua pihak untuk menjaga lingkungan sekitar. Pencemaran udara adalah hal yang sangat berbahaya jika terus menerus dilakukan akan mengakibatkan berbagai masalah termasuk penyakit yang menyerang makhluk hidup.

Maka dari itu, jika Anda sedang ingin beli CEMS dengan berbagai fitur yang sangat membantu dalam monitoring gas emisi, Anda bisa mempercayakannya kepada NetData.

NetData menyediakan CEMS dengan kualitas terbaik, jasa instalasi yang cepat dan juga professional, dan dengan harga CEMS serta biaya pemasangan yang terjangkau.

Kesimpulan

Setiap penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang melakukan pemantauan secara otomatis dan terus-menerus perlu mengintegrasikan pemantauan emisinya ke dalam sistem informasi pemantauan emisi industri secara terus menerus. Inilah alasan mengapa CEMS sangat penting selain adanya kesadaran dari berbagai pihak untuk menjaga lingkungan termasuk menghindari pencemaran udara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Semua operasional PT. Network Data Sistem akan menggunakan domain nds.id per tanggal 8 Mei 2019. Semua informasi/promosi dalam bentuk apapun selain menggunakan domain nds.id bukan tanggung jawab PT. Network Data Sistem Tutup