Public Cloud

Public Cloud adalah platform yang menggunakan model komputasi Cloud standar untuk membuat sumber daya, seperti mesin virtual (VM), aplikasi atau penyimpanan, tersedia untuk pengguna dari jarak jauh. Layanan cloud publik dari Netdata berasal dari produk pilihan, seperti Google, AWS, dan juga Azure.

Request a Quote

DESKRIPSI

Public Cloud – Dalam dunia IT, ada yang dinamakan cloud computing. Ya, cloud sendiri adalah sebuah gabungan pemanfaatan teknologi komputasi dan pengembangan yang berbasis internet yang disebut dengan cloud.
Cloud adalah sebutan dari internet, sebagaimana cloud yang sering diagambarkan dalam diagram jaringan komputer.
Lalu, apa itu public cloud? Public cloud adalah layanan cloud computing yang ditawarkan ke banyak pelanggan oleh penyedia layanan cloud. Istilah public cloud digunakan untuk membedakan layanan yang diakses melalui internet model private cloud atau cloud pribadi. Public cloud termasuk layanan SaaS, PaaS, dan IaaS.

Public Cloud adalah platform yang menggunakan model komputasi Cloud standar untuk membuat sumber daya, seperti mesin virtual (VM), aplikasi atau penyimpanan, tersedia untuk pengguna dari jarak jauh. Layanan cloud publik dapat gratis atau ditawarkan melalui berbagai skema harga langganan atau sesuai permintaan, termasuk model bayar per penggunaan.

Manfaat utama dari layanan cloud public adalah:

  • Ini mengurangi kebutuhan organisasi untuk berinvestasi dan memelihara sumber daya TI lokal mereka sendiri.
  • Ini memungkinkan skalabilitas untuk memenuhi beban kerja dan permintaan pengguna; dan
  • Ada lebih sedikit sumber daya yang terbuang karena pelanggan hanya membayar untuk apa yang mereka gunakan.

Sejarah Public Cloud

Sementara konsep cloud computing telah ada sejak tahun 1960-an, itu tidak mencapai popularitas publik untuk perusahaan hingga tahun 1990-an. Salesforce, yang sekarang menjadi penyedia perangkat lunak teratas sebagai penyedia layanan (SaaS), memasuki pasar pada tahun 1999 dengan mengirimkan aplikasi melalui situs web. Segera diikuti oleh aplikasi berbasis browser, seperti G Suite, yang dapat diakses oleh banyak pengguna.

Pada tahun 2006, perusahaan ritel Amazon meluncurkan Elastic Compute Cloud (EC2), infrastrukturnya sebagai platform layanan (IaaS), untuk penggunaan umum. Di bawah divisi cloud-nya, Amazon Web Services (AWS), perusahaan dapat “menyewa” komputer virtual tetapi menggunakan sistem dan aplikasi mereka sendiri. Segera setelah itu, Google merilis Google App Engine, platformnya sebagai layanan (PaaS) layanan, untuk aplikasi yang dikembangkan dan Microsoft keluar dengan Azure, juga tawaran PaaS. Lembur, ketiganya membangun penawaran IaaS, PaaS, dan SaaS. Bahkan vendor perangkat keras lama memasuki pasar, seperti IBM dan Oracle.

Namun, tidak semua vendor yang mencoba bersaing berhasil. Verizon, HPE, Dell, VMware, dan lainnya terpaksa menutup cloud publik mereka, sering kali memfokuskan kembali pada cloud hybrid.

Arsitektur Public Cloud

Cloud publik adalah lingkungan yang sepenuhnya tervirtualisasi. Selain itu, penyedia memiliki arsitektur multi-penyewa yang memungkinkan pengguna – atau penyewa – untuk berbagi sumber daya komputasi. Namun data masing-masing penyewa di cloud publik, tetap terisolasi dari penyewa lainnya. Cloud publik juga mengandalkan konektivitas jaringan bandwidth tinggi untuk mengirimkan data dengan cepat.

Penyimpanan cloud publik biasanya berlebihan, menggunakan beberapa pusat data dan replikasi versi file yang cermat. Karakteristik ini telah memberinya reputasi ketahanan.

Arsitektur cloud publik dapat dikategorikan lebih lanjut berdasarkan model layanan. Model layanan umum meliputi:

  • Software as a service (SaaS), di mana penyedia pihak ketiga menyelenggarakan aplikasi dan membuatnya tersedia bagi pelanggan melalui internet;
  • Platform as a service (PaaS), di mana penyedia pihak ketiga memberikan perangkat keras dan perangkat lunak – biasanya yang dibutuhkan untuk pengembangan aplikasi – kepada penggunanya sebagai layanan; dan
  • Infrastructure as a service (IaaS), di mana penyedia pihak ketiga menawarkan sumber daya komputasi virtual, seperti VM dan penyimpanan, melalui internet atau melalui koneksi khusus.

Perbedaan Antara Public Dan Private Clouds

Istilah cloud publik muncul untuk membedakan antara model komputasi cloud standar dan cloud pribadi, yang merupakan arsitektur komputasi cloud eksklusif yang didedikasikan untuk satu organisasi. Cloud pribadi berbeda dari cloud publik, karena berfungsi sebagai perpanjangan dari pusat data perusahaan yang ada dan hanya dapat diakses oleh perusahaan itu.

Model ketiga, hybrid cloud, dikelola oleh penyedia internal dan eksternal. Akibatnya, cloud hybrid adalah kombinasi layanan cloud publik dan privat, dengan orkestrasi di antara keduanya. Dalam beberapa kasus, model ini menarik karena memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan manfaat cloud publik, sambil mempertahankan cloud pribadi mereka sendiri untuk data dan aplikasi yang sensitif, kritis atau sangat diatur. Opsi keempat adalah arsitektur multi-cloud di mana perusahaan menggunakan lebih dari satu cloud. Paling sering mengacu pada penggunaan beberapa cloud publik.

Public Cloud Pro Dan Kontra Penetapan Harga

Secara umum, cloud publik dipandang sebagai cara bagi perusahaan untuk meningkatkan sumber daya TI sesuai permintaan, tanpa harus mempertahankan sebanyak mungkin komponen infrastruktur, aplikasi, atau sumber daya pengembangan di rumah.

Keamanan Public Cloud

Karena sifat multi-tenant dari cloud publik, keamanan menjadi perhatian berkelanjutan bagi beberapa perusahaan. Penyedia cloud publik menawarkan layanan keamanan dan teknologi, seperti enkripsi dan identitas serta alat manajemen akses.

Namun, adalah tanggung jawab perusahaan untuk mengimplementasikan penawaran tersebut dan menggunakan praktik terbaik untuk melindungi data mereka. Model tanggung jawab bersama membantu mengidentifikasi komponen mana yang menjadi tanggung jawab vendor cloud dan mana yang harus diamankan oleh pengguna.

Beberapa organisasi memilih untuk menyimpan beban kerja di tempat – terutama yang memiliki persyaratan peraturan atau tata kelola yang ketat.

Penyedia Dan Adopsi Cloud Publik

Pasar cloud publik dipimpin oleh beberapa pemain kunci: AWS, Microsoft dan Google. Penyedia ini memberikan layanan mereka melalui internet, atau melalui koneksi khusus, dan menggunakan pendekatan bayar per penggunaan dasar. Setiap penyedia menawarkan berbagai produk yang berorientasi pada beban kerja dan kebutuhan perusahaan yang berbeda.

Struktur penetapan harga bayar per penggunaan yang ditawarkan oleh sebagian besar penyedia cloud publik juga dilihat oleh beberapa perusahaan sebagai model keuangan yang menarik dan lebih fleksibel. Sebagai contoh, organisasi memperhitungkan layanan cloud publik mereka sebagai biaya operasional atau variabel daripada biaya modal atau tetap. Dalam beberapa kasus, ini berarti organisasi tidak memerlukan tinjauan panjang atau perencanaan anggaran lanjutan untuk keputusan cloud publik.

Namun, karena pengguna biasanya menggunakan layanan berbasis cloud publik dalam model layanan mandiri, beberapa perusahaan merasa sulit untuk secara akurat melacak penggunaan layanan cloud, dan berpotensi membayar lebih banyak sumber daya cloud daripada yang sebenarnya mereka butuhkan. Beberapa organisasi juga hanya memilih untuk secara langsung mengawasi dan mengelola sumber daya TI lokal mereka sendiri, termasuk server.
Perkiraan penggunaan cloud publik sangat bervariasi di berbagai negara, tetapi sebagian besar perusahaan riset dan analis pasar memperkirakan pertumbuhan berkelanjutan dalam adopsi dan pendapatan cloud di seluruh dunia.

SaaS Public Cloud

SaaS (Software as a Service) adalah software yang dijadikan sebagai layanan yang bersifat online, SaaS ini sangat dikenal sebagai layanan yang ada pada cloud computing. SaaS memanfaatkan internet untuk selanjutnya dikelola oleh vendor pihak ketiga.

Ketika menggunakan layanan SaaS Anda hanya tinggal menggunakannya saja aplikasi cloud tersebut tanpa harus mengurus dan mengerti tentang bagaimana layanan cloud menyimpan, memaintenance, dan termasuk database yang merupakan service dari cloud.

Karakteristik SaaS

Karakteristik dari SaaS ini bisa Anda gunakan untuk menentukan apakah layanan public cloud tersebut menggunakan teknologi SaaS atau tidak. Karakteristik dari SaaS diantaranya adalah:

  1. Dikelola berasal dari pusat
  2. Di-host di server jauh
  3. Dapat dibuka lewat internet
  4. Pengguna layanan tidak bertanggung jawab atas pembaruan perangkat keras atau perangkat lunak

Keuntungan dari SaaS

Jika Anda menggunakan layanan yang bermodelkan SaaS, ada keuntungan yang bisa didapatkan yang pastinya akan lebih mempermudah Anda.

Anda bisa langsung menggunakan berbagai layanan yang disediakan tanpa harus membuat sendiri. Salah satunya adalah public cloud yang dimana Anda hanya tinggal menggunakan fitur-fitur yang digunakan tanpa harus pusing memikirkan service untuk fungsi yang akan Anda gunakan.

Ada lagi keuntungan dari SaaS adalah pengguna layanan tidak perlu lagi mengkhawatirkan tentang ketersediaan dan reliabilitas aplikasi, karena hal tersebut sudah diatur oleh penyedia cloud. Pengguna hanya fokus kepada data yang dimiliki.

Kerugian SaaS

SaaS juga memiliki kekurangan diantaranya adalah:

  1. Interoperabilitas
  2. Kurangnya dukungan integrasi dan Kustomisasi
  3. Kurang kontrol dan Keamanan data
  4. Keterbatasan fitur dan Performa

PaaS

PaaS (Platform as Service) merupakan layanan cloud yang disediakan dalam bentuk platform dan bisa dimanfaatkan pengguna untuk menyebabkan aplikasi di atasnya.

Ketika anda manfaatkan sarana type Saas, Semua server, penyimpanan, dan jaringan dikelola oleh perusahaan atau penyedia pihak ketiga. Namun, dapat mengelola manajemen aplikasi.

Karakteristik PaaS

PaaS memiliki banyak karakteristik yang berbeda dibandingkan dengan layanan cloud yang lainnya.

  1. Dibangun di atas teknologi virtualisasi, sehingga sumber daya bisa bersama enteng ditingkatkan atau diturunkan seiring pergantian bisnis Anda.
  2. Menyediakan berbagai layanan untuk membantu pengembangan, pengujian, dan penyebaran aplikasi.
  3. Dapat diakses oleh banyak pengguna lewat aplikasi pengembangan yang sama.
  4. Mengintegrasikan layanan situs dan basis knowledge.

Keuntungan dari PaaS

Keuntungan utama dari PaaS sendiri adalah keamanan platform yang sangat dijamin. Bukan hanya itu saja kelebihan yang bisa didapatkan dari PaaS. Masih ada seperti:

  1. Pengembangan dan penyebaran aplikasi yang simpel dan hemat biaya.
  2. Dapat diukur.
  3. Proses Develop bisa sesuaikan aplikasi tanpa ada masalah menjaga perangkat lunak.
  4. Pengurangan vital di dalam jumlah pengkodean yang dibutuhkan.
  5. Migrasi lebih ringan ke style hybrid.

Kerugian PaaS

Seperti yang sudah disebutkan tadi di kelebihan dari PaaS adalah keamanan platform. Hal ini mungkin bisa memiliki sisi kerugian. Karena hal tersebut, keamanan yang ditujukan hanya kepada platform, maka keamanan aplikasi Anda masih tidak terjamin. Sehingga Anda harus tetap mementingkan resiko keamanan dari aplikasi Anda sendiri.

IaaS

IaaS (Infrastructure as a Service) merupakan gaya dari sarana cloud yang pada dasarnya merupakan server fisik dan virtual server. Para penyedia sarana IaaS sediakan resource cloud layaknya server, jaringan, storage dan ruang information center.

IaaS merupakan sarana yang amat mungkin Anda dapat memfungsikan server tanpa membeli PC dan peralatannya secara fisik, melaksanakan pemeliharaan rutin, dan melaksanakan konfigurasi perangkat.

Karakteristik IaaS

Karakteristik dari IaaS sendiri diantaranya adalah:

  1. Sumber kekuatan ada sebagai layanan.
  2. Biaya banyak variasi terkait konsumsi.
  3. Layanan sangat skalabel.
  4. Banyak pengguna di satu perangkat.
  5. Organisasi senantiasa memegang kendali penuh atas infrastruktur.
  6. Dinamis dan fleksibel.

Keuntungan dari IaaS

Ada beberapa keuntungan yang bisa didapatkan dari IaaS:

  1. Model cloud computing yang paling fleksibel.
  2. Mudah untuk mengotomatiskan penyebaran penyimpanan, jaringan, server, dan kebolehan pemrosesan.
  3. Pembelian layanan sanggup didasarkan pada konsumsi.
  4. Klien memegang kendali penuh atas infrastrukturnya.
  5. Resource sanggup dibeli sesuai keperluan.

Kerugian IaaS

Kerugian dari IaaS ini adalah IaaS manfaatkan jenis fasilitas cloud computing IaaS, Maka Anda wajib mengurus sendiri OS, keamanan, aplikasi, database, dan lain-lain. Karena biasanya penyedia fasilitas hanya menyediakan server dan jaringan.

Apa Keuntungan Dari Public Cloud

Apa saja keuntungan dari menggunakan public cloud? Sebenarnya ada sangat banyak yang bisa didapatkan dari penggunaan public cloud. Diantaranya adalah:

  • Penghematan biaya

Pindah ke layanan public cloud adalah cara bagi perusahaan untuk mengurangi biaya operasi IT. Pada dasarnya, perusahaan mengalihkan biaya ini ke pihak ketiga yang dapat menanganinya dengan lebih efisien.

Public cloud biasanya juga lebih murah daripada private cloud, karena penyedia cloud dapat memaksimalkan penggunaan perangkat keras dan keuntungan perusahaan dengan menjual layanan yang dimiliki ke banyak pelanggan sekaligus.

  • Lebih sedikit manajemen server

Jika organisasi menggunakan public cloud, tim internal tidak perlu menghabiskan waktu untuk mengelola server – seperti yang dilakukan untuk pusat data lokal lama atau untuk private cloud internal.

  • Keamanan

Banyak bisnis kecil dan menengah mungkin tidak memiliki sumber daya untuk menerapkan langkah-langkah keamanan yang kuat. Dengan menggunakan layanan cloud publik, para perusahaan dapat melakukan outsourcing beberapa aspek keamanan cyber ke penyedia yang lebih besar dengan lebih banyak sumber daya.

Kekurangan Public Cloud

Public cloud juga tak terlepas dari kekurangan. Karena dimana ada pro tentunya ada kontranya. Apa saja kekurangan dari public cloud?

  • Masalah keamanan dan kepatuhan

Multitenancy mungkin menjadi perhatian bisnis yang perlu memenuhi standar kepatuhan peraturan yang ketat. Multitenancy juga memiliki risiko kebocoran data yang sangat kecil, yang mungkin lebih berisiko daripada yang dapat ditoleransi oleh beberapa bisnis di bidang khusus.

(Faktanya, resikonya sangat kecil karena sebagian besar penyedia cloud mengikuti standar keamanan yang sangat tinggi). Akhirnya, akan sulit untuk menerapkan kebijakan keamanan yang sama baik untuk sumber daya internal organisasi maupun untuk cloud publik yang agak di luar kendali organisasi. (terutama selama migrasi cloud).

  • Vendor lock-in

Ini selalu menjadi perhatian dengan teknologi cloud. Sebuah organisasi yang menggunakan cloud akan menghemat uang dan menjadi lebih fleksibel, tetapi juga pada akhirnya dapat bergantung pada layanan vendor cloud – mesin virtual, penyimpanan, aplikasi, dan teknologi yang mereka sediakan – untuk mempertahankan operasi bisnis mereka.

Setelah mengerti kelebihan dan kekurangan dari public cloud, Anda bisa memutuskan sendiri menggunakan public cloud atau private cloud, itu terserah Anda untuk menyesuaikan dengan kebutuhan Anda.

Jika Anda masih bingung untuk memilih cloud platform mana yang menyediakan public cloud terbaik, ini adalah beberapa layanan public cloud yang sudah terbukti berkualitas dan juga sudah banyak digunakan banyak individu maupun perusahaan.

Google

Salah satu contoh dari public cloud adalah Google. Google memiliki layanan Google Cloud Platform (GCP). Google Cloud Platform adalah layanan yang ditawarkan oleh Google yang merupakan rangkaian layanan komputasi awan yang berjalan pada infrastruktur yang sama dengan yang digunakan Google secara internal untuk produk pengguna akhir, seperti Google Search, Gmail, penyimpanan file, dan YouTube.

Di samping seperangkat alat manajemen, Google juga menyediakan serangkaian layanan cloud modular termasuk komputasi, penyimpanan data, analitik data, dan pembelajaran mesin. Pendaftaran membutuhkan kartu kredit atau detail rekening bank.

GCP memiliki berbagai produk seperti:

  1. Compute
  2. Storage dan Database
  3. Networking
  4. Big Data
  5. Cloud AI
  6. Management Tools
  7. Identity dan Security
  8. IoT
  9. API Platform

Layanan Google tersedia di 24 wilayah dan 73 zona. Setiap wilayah memiliki wilayah geografis sendiri yang terdiri dari berbagai zona.

Region Name

Launch Date

Location

Zones

us-west1 Q3, 2016 The Dalles, Oregon, USA
  • us-west1-a
  • us-west1-b
  • us-west1-c
us-west2 Q3, 2018 Los Angeles, California, USA
  • us-west2-a
  • us-west2-b
  • us-west2-c
us-west3 Q1, 2020 Salt Lake City, Utah, USA
  • us-west3-a
  • us-west3-b
  • us-west3-c
us-west4 Q2, 2020 Las Vegas, Nevada, USA
  • us-west4-a
  • us-west4-b
  • us-west4-c
us-central1 Council Bluffs, Iowa, USA
  • us-central1-a
  • us-central1-b
  • us-central1-c
  • us-central1-f
us-east1 Q4, 2015 Moncks Corner, South Carolina, USA
  • us-east1-b
  • us-east1-c
  • us-east1-d
us-east4 Q2, 2017 Ashburn, Virginia, USA
  • us-east4-a
  • us-east4-b
  • us-east4-c
northamerica-northeast1 Q1, 2018 Montréal, Canada
  • northamerica-northeast1-a
  • northamerica-northeast1-b
  • northamerica-northeast1-c
southamerica-east1 Q3, 2017 São Paulo, Brazil
  • southamerica-east1-a
  • southamerica-east1-b
  • southamerica-east1-c
europe-west2 Q2, 2017 London, U.K.
  • europe-west2-a
  • europe-west2-b
  • europe-west2-c
europe-west1 St. Ghislain, Belgium
  • europe-west1-b
  • europe-west1-c
  • europe-west1-d
europe-west4 Q1, 2018 Eemshaven, Netherlands
  • europe-west4-a
  • europe-west4-b
  • europe-west4-c
europe-west6 Q1, 2019 Zurich, Switzerland
  • europe-west6-a
  • europe-west6-b
  • europe-west6-c
europe-west3 Q3, 2017 Frankfurt, Germany
  • europe-west3-a
  • europe-west3-b
  • europe-west3-c
europe-north1 Q2, 2018 Hamina, Finland
  • europe-north1-a
  • europe-north1-b
  • europe-north1-c
asia-south1 Q4, 2017 Mumbai, India
  • asia-south1-a
  • asia-south1-b
  • asia-south1-c
asia-southeast1 Q2, 2017 Jurong West, Singapore
  • asia-southeast1-a
  • asia-southeast1-b
  • asia-southeast1-c
asia-southeast2 Q2, 2020 Jakarta, Indonesia
  • asia-southeast2-a
  • asia-southeast2-b
  • asia-southeast2-c
  • asia-southeast2-d
asia-east2 Q3, 2018 Hong Kong
  • asia-east2-a
  • asia-east2-b
  • asia-east2-c
asia-east1 Changhua County, Taiwan
  • asia-east1-a
  • asia-east1-b
  • asia-east1-c
asia-northeast1 Q4, 2016 Tokyo, Japan
  • asia-northeast1-a
  • asia-northeast1-b
  • asia-northeast1-c
asia-northeast2 Q2, 2019 Osaka, Japan
  • asia-northeast2-a
  • asia-northeast2-b
  • asia-northeast2-c
asia-northeast3 Q1, 2020 Seoul, Korea
  • asia-northeast3-a
  • asia-northeast3-b
  • asia-northeast3-c
australia-southeast1 Q3, 2017 Sydney, Australia
  • australia-southeast1-a
  • australia-southeast1-b
  • australia-southeast1-c

AWS

Amazon Web Services (AWS) adalah anak perusahaan Amazon yang menyediakan platform komputasi awan dan API sesuai permintaan untuk individu, perusahaan, dan pemerintah, dengan basis pembayaran sesuai pemakaian terukur.

Layanan web komputasi awan ini menyediakan berbagai infrastruktur teknis abstrak dasar dan blok bangunan serta alat komputasi terdistribusi. Salah satu layanan ini adalah Amazon Elastic Compute Cloud (EC2), yang memungkinkan pengguna memiliki klaster virtual komputer, tersedia sepanjang waktu, melalui Internet.

Azure

Microsoft Azure, biasanya disebut sebagai Azure (/ ˈæʒər /), adalah layanan komputasi awan yang dibuat oleh Microsoft untuk membangun, menguji, menyebarkan, dan mengelola aplikasi dan layanan melalui pusat data yang dikelola Microsoft.

Ini menyediakan Software as a Service (SaaS), Platform as a Service (PaaS) dan Infrastructure as a Service (IaaS) dan mendukung berbagai bahasa pemrograman, alat, dan kerangka kerja, termasuk perangkat lunak dan sistem khusus Microsoft dan pihak ketiga.

Service yang disediakan oleh Azure ada banyak. Seperti:

  1. Computer services
  2. Identity
  3. Mobile services
  4. Storage services
  5. Data management
  6. Messaging
  7. Media services
  8. CDN
  9. Developer
  10. Management
  11. Machine learning
  12. Azure Blockchain Workbench
  13. Functions
  14. Internet of Thing (IoT)