Load Balancer

Load balancer bertindak sebagai “polisi lalu lintas” yang duduk di depan server Anda dan merutekan permintaan klien di semua server yang mampu memenuhi permintaan tersebut dengan cara yang memaksimalkan kecepatan dan pemanfaatan kapasitas dan memastikan bahwa tidak ada satu server yang bekerja terlalu keras, yang dapat menurunkan kinerja .

Jika satu server turun, load balancing mengarahkan lalu lintas ke server online yang tersisa. Ketika server baru ditambahkan ke grup server, penyeimbang beban secara otomatis mulai mengirim permintaan kepadanya.

Load Balancing adalah salah satu metode untuk mendistribusikan traffic ke beberapa server agar tidak membebani satu server saja. Alhasil, kekuatan server menjadi seimbang sehingga tak terjadi overload.

Terlepas dari apakah itu perangkat keras atau lunak, atau algoritma apa yang digunakannya, load balancer mencairkan lalu lintas ke server web yang berbeda dalam kumpulan sumber daya untuk memastikan bahwa tidak ada satu server pun yang bekerja terlalu keras dan kemudian tidak dapat diandalkan. Load balancers secara efektif meminimalkan waktu respons server dan memaksimalkan throughput.

Memang, peran load balancer kadang-kadang disamakan dengan peran polisi lalu lintas, karena dimaksudkan untuk merutekan permintaan secara sistematis ke lokasi yang tepat pada waktu tertentu, sehingga mencegah kemacetan yang mahal dan insiden yang tidak terduga. Load balancers pada akhirnya harus memberikan kinerja dan keamanan yang diperlukan untuk mempertahankan lingkungan TI yang kompleks, serta alur kerja rumit yang terjadi di dalamnya.

Load balancing adalah metodologi yang paling dapat diskalakan untuk menangani banyak permintaan dari alur kerja multi-aplikasi multi-perangkat modern. Bersamaan dengan platform yang memungkinkan akses tanpa batas ke berbagai aplikasi, file, dan desktop dalam ruang kerja digital saat ini, load balancing mendukung pengalaman pengguna akhir yang lebih konsisten dan dapat diandalkan bagi karyawan.

Cara Kerja Load Balancer

Saat ada pengguna yang ingin mengakses aplikasi, hal yang pertama dilewati adalah load balancer. Ketika ada traffic masuk, load balancer akan membagikan traffic tersebut ke salah satu dari tiga server yang tersedia secara rata dan optimal. Hasilnya, tak ada lagi terjadi server yang overload karena terlalu banyak traffic.

Ada beberapa algoritma pada penerapan load balancing:

  • Round Robin
  • Leastconn
  • First
  • Source